KEMAHIRAN METAKOGNITIF SISWA PENDIDIKAN AGAMA ISLAM FAKULTAS AGAMA ISLAM DALAM PELAJARAN BAHASA ARAB UNIVERSITAS ISLAM RIAU

  • NAJMI HAYATI
  • H.M ALI NOR MA
  • SITI MARPUAH
Keywords: Metakognitif, Kemahiran Metakognitif, Kemahiran Berfikir

Abstract

Strategi pengajaran dan pembelajaran didalam kelas masih bertumpu pada guru dan guru kurang memperhatikan terhadap proses dan bagaimana cara siswa berfikir. Roshoidi dan Abdul Razak (1995) mengatakan bahwa "Proses yang bertumpu pada guru adalah statik dan tidak dapat melahirkan individu yang cerdas dalamberfikir dan berdaya kreatif". Kemahiran metakognitif melihat kepada kemahiran siswa dalam merancang, memantau dan menilai proses pembelajarannya sendiri. Costa (1991) mendefiniskan metakognitif sebagai kecerdasan mengetahui apa yang kita ketahui dan apa yang tidak kita ketahui. kajian ini dilakukan dengan menggunakan soal selidik. Soal selidik diberikan kepada responden iaitu siswa Pendidikan Agama Islam semester III, berjumlah 60 orang. Soal selidik yang diberikan kepada responden sebanyak 12 pernyataan.Dalam hasil banyak kajian terdapat hubungan antara ciri-ciri metakognitif siswa dengan pencapaian akademik mereka. Pelajaran bahasa Arab diambil pengkaji sebagai objek kajian karena salah satu pelajaran yang wajib dipelajari Prodi Pendidikan Agama Islam.Hasil dari kajian ini bahawa kemahiran metakognitif siswa Pendidikan Agama Islam dalam Pelajaran Bahasa Arab dikategorikan sangat baik.

Published
31-05-2018
How to Cite
HAYATI, N., NOR MA, H. A., & MARPUAH, S. (2018). KEMAHIRAN METAKOGNITIF SISWA PENDIDIKAN AGAMA ISLAM FAKULTAS AGAMA ISLAM DALAM PELAJARAN BAHASA ARAB UNIVERSITAS ISLAM RIAU. Human Sustainability Procedia. Retrieved from https://publisher.uthm.edu.my/periodicals/index.php/hsp/article/view/1148